Entah untuk yang kesekian kalinya
Ku intip kau yang sedang mengintip [ ku ]
Ku tatap mata indahmu
Ku balas senyum yang kau berikan
Aku tahu senyum itu bukanlah untukku
Tapi biarlah ku akui saja senyum itu untukku

Mudah sekali menghadirkanmu, Dewiku
Hanya dengan ku tutup kedua kelopak mataku
Kau langsung hadir di depanku..di sampingku
Hanya dengan mempertajam telingaku
Aku langsung dapat mendengar merdu suaramu
Hanya dengan sedikit ku pertajam hidungku
Aroma wangimu langsung berlomba memenuhi hati dan jantungku

Kau datang dengan membawa rasa
Ya..hanya satu rasa
Yang didalamnya tercampur semua keindahan rasa-rasa yang lain
Satu rasa yang sangat berbeda
Rasa yang aku yakin takkan bisa ku lupa rasanya
Karena aku Rasa..dan kau juga Rasa

Ditulis kembali malam ini

                                                                                                            MIB